Hold it a moment to flashback, Pick up the lesson learnt, then Continue your way

“Pa, kayanya aku makin yakin deh buat resign”

“Nah gitu dong..di sini lu ga kan berkembang la, di sini tempatnya buat belajar”

“Iya pa..bapak jg udah tau kan aku butuh salary yang lebih tinggi buat bantuin bapakku”

“iya..lagian lu sekarang kan udah lulus S1-nya, carilah posisi dan gaji yg lebih baik”

“tapi aku udah ngerasa nyaman banget pa disini, sama orang-orangnya”

“yaelah..gampang nti kalo lu mo ketemu ma gw sih”

“yeehhh…bkn sama bpk doang kaleee” 😛

“itu sih gampang la, kalo lu kangen, maen-maen lah ke sini”

“masalahnya sekarang aku belum juga dapet panggilan interview di daerah karawang pa, dapetnya di jakarta mulu niy, ada sih di Karawang, aku ditawarin ngajar, tapi…”

“lu sih banyak maunya, pengen dapet posisi sesuai, gaji gede, penempatan di Karawang”

“ya kalo aku ga dapet posisi yang sesuai, aku kerjanya jg ga nyaman ga sesuai bidangku..kalo aku ga dapet salary yang lumayan gimana aku mau bantuin bapakku, trus kalo aku ga dapet di karawang, gimana aku mo bantuin mamahku, tau sendiri bapak semenjak usaha bapakku turun, mamah harus bantuin bapak di kios, jadinys di rumah…ade-adeku…ya begitu jadinya”

“iya gw tau…sekarang mah gini aja, lu ambil tawaran buat ngajar di karawang, bantuin orangtua, ade-ade lu…insyaAllah la kalo niatnya berbuat baik ma orang tua mah berkah. Lu jangan terpaku sama rencana-rencana lu, lu lupa ada Allah yang punya rencana lebih baik. Gw yakin lu lebih ngerti lah yang kaya beginian dibanding gw. Oiya ada satu lagi, lu pending dulu lah keinginan lu buat kuliah S2…mendingan merit dulu”

“yeehh..dari dulu jg pengennya begitu pa, istilahnya mah meraih cita dalam cinta”

Ga kerasa udah setahun lebih masih keingetan aja obrolan pagi itu bareng Pak Andri sambil keliling pabrik buat daily inspection. Beliau sudah saya anggap seperti keluarga sendiri, sosok yang apa adanya, menikmati kebahagiaan dengan cara sederhana dan seorang family man. Beliau kepala outsourcing untuk cleaning dan gardening kantor. Tapi jangan dibayangin kepala outsourcing yang datang ke kantor cuma cek teamnya bentar dan ongkang-ongkang kaki. Tiap pagi beliau ikut nyapu, nyiram dan ngurus tanaman, dsb. Padahal sebelumnya di kantor beliau adalah staff General Affair bagian pay roll. Beliau mengundurkan diri, tapi pihak management menahan, mungkin karena performance kerja beliau bagus. Akhirnya win win solutionnya beliau menawarkan diri ke management tuk jadi rekanan, ngajak kerjasama outsourcing di bagian cleaning dan gardening. Dan disetujui oleh management. Saya pernah nyanya alasannya kenapa beliau resign. Beliau jawab gini:

“gw bosen kerjanya di dalam ruangan mulu, ngerjain hal yang sama dan begitu-begitu aja. Gw lebih suka ngebon (berkebun red.) belepotan tanah daripada pake kemeja rapih dan duduk depan komputer. Dengan kaya gini gw punya banyak waktu buat istri dan anak-anak gw, ngurus tanaman dan usaha pemancingan kecil-kecilan gw”

Ya boleh dibilang passionnya Pak Andri bukan kerja kantoran. Dan I really appreciate untuk orang-orang kayak Pak Andri ini yang berani mengikuti passionnya dan serius disitu. Dan itu butuh nyali serta kerja keras.

Oiya jadi inget juga waktu awal2 saya jadi scholarship hunter. Tahun 2009 saya apply scholarship program: Bayer Young Environmental Envoy yang diadakan PBB, yaitu UNEP (United Nation Environmental Programme) kerjasama dengan Bayer, shortcourse ke Jerman. Salah satu requirement utamanya adalah bikin environmental project. Setelah bertapa, searching sana sini, ahaaa akhirnya saya dapet ide bikin lahan yang berfungsi sebagai carbon sink bertujuan untuk mengurangi kadar gas CO2 di atmosfer penyebab global warming. Ya,,intinya begitu deh, dan komentar Pak Andri:

“Gw sih ga ngerti teori-teori yang tadi elu jelasin, pokonya gw siap kalo tuk nyediain lahannya dan tenaga gw buat ngolah tuh lahan”

Pengetahuan dan effort saya yang minim membuat project itu hanya berjalan sampai tahap ide saja. Menyedihkan. Kembali saya memutar otak (emang bisa ya otak diputer? Hahaa :D) dan berselancar di dunia maya. Triiiiing (kalo divisualisasikan ibarat lampu bohlam nyala), yup saya dapat ide tuk membuat genteng yang dilapisi oleh TiO2 yang memiliki sifat fotokatalis yang dapat mereduksi polutan gas NOx dan SOx. Mulailah saya melakukan literature study, bertanya pada dosen saya, waktu itu saya masih kuliah di Pakuan. Untuk pendanaan saya mengajukan kerjasama penelitian dengan PT KIA ceramics, bahkan sempat bertemu dan ngobrol dengan manager R&D nya. Saya pun berkunjung ke kampus UI dan bertanya pada salah satu dosen Kimia UI yang expert di bidang TiO2. Beliau berpendapat, itu bagus, tapi penelitiannya akan butuh waktu lama melebihi dateline yang ditetapkan penyelenggara beasiswa, apalagi saya bekerja. Tapi saya tetep nekad mengirimkan proposal environmental project itu pada penyelenggara beasiswa, and the result was…….saya tidak berhasil lolos seleksi. Hmm…rasanya gimanaaaa gituu, tapi yasudahlah, anggap ini warming up sebelum apply scholarship S2.

Pak Andri menanggapi kejadian itu dengan mengatakan :

“yaudah gapapa, usaha lagi nanti, cuma kalo gw boleh ngomong nih ya, maap, maap nih, lu ikutan beasiswa itu karena lu peduli sama lingkungan apa cuma karena pengen ke luar negeri”

Jleb!

Saya: “iya ya pa, bener juga…niatku ga lurus eung, tiba-tiba peduli sama lingkungan karena pengen dapet beasiswa ke luar negeri, ga kaya bapak dan yang lain yang emang tulus peduli sama lingkungan”
Pa Andri: “nah lo, maksud gw ga gitu juga sih la”
Saya: “gapapa pa, emang bener ko, makasih ya pa udah diingetin”
Pak Andri: bengong

Awal Ramadhan 1432 H/ Agustus 2011 ga lama setelah obrolan dengan Pak Andri (di awal tulisan ini) resignlah saya dan diterima di salah satu industri di Karawang dengan posisi lebih baik dan salary dua kali lipat dari kantor saya sebelumnya. Alhamdulillahirobbil’alamiin, Allahu Akbar, sujud syukur. Nikmat Allah yang mana lagi yang bisa aku dustakan?

—–#—–

 

Saya sempat sedikit berdebat dengan bapak saya soal melanjutkan S2.

“udahlah pa..ga usah S2 sekarang, nanti aja kalau udah nikah”
“gapapa teh sekarang aja, ya bapak sih terserah kalau teteh mau nikah dalam waktu dekat ini terus baru nanti kuliah S2, ya ayo aja. Yaa kalo masih lama, mending dimanfaatin waktunya buat kuliah, atau nanti di tengah-tengah teteh kuliah trus nikah, sok mangga wae bapak mah. Ya maksud bapak sih teteh kuliah sekarang ini mumpung masih muda, bapak masih kuat, bapak dukung”

Dengan berat hati akhirnya saya memutuskan tuk lanjut lagi kuliah S2.

“gimana kabarnya?” Pak Andri nelp.

“yaagitu deh pa…” #males
“Semangat dong…kemanaa ela yang gw kenal?! Lu harusnya bersyukur dan nikmatin apa yang udah lu raih saat ini, yang udah lu usahain”
“Tapi ga begini yang aku pengen” #nyolot
“Lho?”
“Iyaaa tauuu…skenario Allah itu lebih indah” #manyun
“Nah itu tau…”

Ditengah kegalauan (hadeuuuhhh) dengan tugas kuliah yang bejibun, Jenuh luar biasa karena dijalani setengah hati dan persoalan lainnya…Allah yang Maha Baik menganugerahkan hadiah luar biasa bertepatan dengan libur semester, Summer School di Utrech University, Belanda. Selama 2 minggu di Belanda dan 2 minggu backpackingan ke negara-negara tetangganya membuat kadar dopamin, serotonin, dan endorfin dalam tubuh saya melonjak, saking bahagia dan terharunya ketika impian itu mewujud jadi nyata. Sungguh skenario Allah itu sangat, sangat indah… 🙂

source: http://yumgsta.com/blog/2011/12/the-believerthe-dreamer/

Believe in Allah SWT that He can fulfill your dreams

—–#—–

 

Jangan pernah melihat SIAPA yang berbicara tapi APA yang ia sampaikan, jangan pernah merasa diri lebih baik sehingga alergi untuk mendengarkan nasihat atau bahkan kritik dari orang lain.

Bisa jadi lewat keterusterangan mereka yang mungkin mereka pun sebenarnya sungkan untuk menyampaikan justru menyadarkan kita dari kekeliruan yang kita lakukan. Bisa jadi lewat kesederhanaan mereka banyak hikmah luar biasa yang bisa kita ambil.

Kita boleh bahkan sangat dianjurkan untuk memiliki rencana atau impian-impian baik dan besar. Bahkan impian tersebut memiliki kebermanfaatan bagi orang lain. Perlu niat yang baik, tekad membaja, do’a yang khusyu’, ikhtiar yang optimal, sabar dan tawakal yang ga berbatas untuk mewujudkannya. Allah tidak pernah mengabaikan ikhtiar hamba-Nya atau tidak mendengar do’a hamba-Nya. DIA maha tahu apa yang terbaik bagi kita hamba-Nya.

Teringat perkataan Ustadz Hilmi Aminuddin:

Kita merencanakan, untuk menyesuaikan diri dengan rencana Allah

 

Dan jika ternyata rencana kita sesuai dengan rencana Allah, Luar biasa bersyukurlah dan ambillah jeda untuk menikmatinya sebelum mengejar impian kita yang lain. Jika belum mewujud bersabarlah dan berkhusnuzhzhonlah karena bisa jadi kita belum siap menerima anugerah Alloh itu atau bahkan itu bukan yang terbaik buat kita dan malah jadi mudharat. Bersyukurlah dengan apa yang ada sekarang karena itu bisa membuat kita bahagia. Yup, bahagia itu sederhana kawan 🙂
Semoga apapun keputusan-Nya kita bisa menerimanya dengan ikhlash dan menambah keimanan kita pada-Nya.

 Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui. (QS Al Baqarah, 2:21).

 

Alhamdulillah beberapa impian saya yang saya revisi tiap tahun (entah itu diganti, tetap, atau bahkan ditambah) satu persatu mewujud, ada juga dari list impian tersebut yang belum berhasil saya contreng sampai sekarang, diantaranya: Nikah, naek gunung, bikin novel, punya sekolah, dsb. Semoga dimudahkan di tahun 2013. Aamiin.

“Let’s take a flashback for a moment to pick up some lesson learnt from what we already passed through, then afterward we can continue our journey”

 

Depok, 30 Des 12

00:09

Advertisements

8 thoughts on “Hold it a moment to flashback, Pick up the lesson learnt, then Continue your way

  1. Jadi, semangat lagi ingin memeluk mimpi-mimpiku nih
    Thanks Ella tulisannya membakar semangat lagi ni buat kejar study ke luar negeri!
    :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s